Berita

Kajian Charité: orang tua menggunakan naturopati


Perubatan pelengkap sangat popular pada generasi yang lebih tua

Pendekatan perubatan pelengkap sangat popular di kalangan warga tua di Jerman, menurut hasil kajian rentas semasa oleh Berlin Charité, yang disokong oleh "Carstens Foundation: Funding Association for Nature and Medicine". Pada generasi yang lebih tua, banyak yang masih mengetahui kaedah-kaedah perubatan dari masa kecil mereka dan oleh itu mempercayainya hingga hari ini, lapor "Carstens Foundation". Buat pertama kalinya, tinjauan terkini untuk Jerman memberikan data komprehensif mengenai penggunaan ubat pelengkap pada orang tua.

Menurut Yayasan, "perubatan pelengkap mempunyai tradisi lama di Jerman", tetapi sejauh ini belum dapat dinilai secara komprehensif seberapa kuat dan dalam bentuk apa ubat pelengkap dan naturopati sebenarnya digunakan. Dengan pembiayaan dari Carstens Foundation, Berlin Charité kini sekurang-kurangnya menutup jurang ini. Lebih daripada 800 orang dewasa berusia 70 tahun ke atas dari Berlin dan Brandenburg ditemu ramah sebagai sebahagian daripada kajian rentas penggunaan kaedah dan agen perubatan pelengkap. Hasilnya menunjukkan betapa naturopati popular sebenarnya di kalangan orang tua. Dalam kebanyakan kes, bagaimanapun, mereka tidak hanya mempercayai kaedah rawatan alternatif, tetapi menggunakannya sebagai tambahan untuk terapi konvensional.

Makanan tambahan dan ubat-ubatan herba sangat popular Menurut "Carstens Foundation", pendidik perubatan siswazah Katharina Schnabel dan rakan-rakannya dari Charité meninjau para senior dalam pelbagai keadaan hidup untuk merangkumi spektrum sosial seluas mungkin. Selain orang tua yang bekerja sendiri yang tinggal bersendirian, "pengguna penjagaan rumah dan penduduk di rumah jagaan" juga dihubungi. "Pertanyaan diajukan mengenai penggunaan semua produk dan proses alami yang diambil dengan tujuan medis, dari obat-obatan herba hingga teh dan jus," lanjut yayasan itu. Secara keseluruhan, hampir dua pertiga orang tua (61.3 peratus) telah menggunakan satu bentuk ubat pelengkap, dengan makanan tambahan seperti vitamin dan mineral sejak awal (35.5 peratus menggunakan ini). Produk perubatan herba (33.3 peratus) dan aplikasi luaran (26.8 peratus) juga agak popular. 58.7 peratus pengguna melaporkan kesan positif ubat pelengkap. Walaupun begitu, "kebanyakan warga emas (64.9 peratus) lebih suka gabungan ubat pelengkap dan konvensional," kata Yayasan.

Mengganggu interaksi dengan ubat konvensional Walau bagaimanapun, populariti ubat pelengkap juga mempunyai kelemahannya, kerana secara teorinya dapat berinteraksi dengan ubat lain dan banyak warga tua (58.7 peratus) tidak memberitahu doktor mereka mengenai ubat pelengkap yang digunakan secara bebas. Di samping itu, "lebih daripada separuh pengguna (57.9 peratus) tidak tahu sama ada dan yang mana interaksi yang boleh dilakukan oleh agen dengan ubat-ubatan konvensional," lapor "Carstens Foundation". Di sini Dr. Michael Teut dari pasukan penyelidik dari Institut Perubatan Sosial, Epidemiologi dan Ekonomi Kesihatan di Charité di Berlin "menjadi masalah, kerana orang dewasa pada usia 70 tahun telah diresepkan sehingga lima ubat konvensional yang berbeza oleh seorang doktor." Menurut doktor, "ada interaksi dengan yang semula jadi Pembiayaan mungkin dilakukan. "Oleh itu, hasil kajian semasa juga akan menunjukkan" betapa mendesaknya perlunya merapatkan peringkat antara perubatan konvensional dan komplementer. "Sebagai contoh," penggantian komprehensif ubat pelengkap dan prosedur dalam insurans kesihatan berkanun dapat mengurangkan masalah ini, "jelas" Yayasan Carstens ". Ini termasuk penggunaan dana alternatif dalam statistik dan akan memudahkan pengamal am melihat. (fp)

Imej: chocolat016351a2cc0b08c03p>

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Berobat Sejak 2018, Niko Pasien Penderita Autis Alami Kemajuan Untuk Kesembuhannya (Disember 2020).