+
Berita

Peningkatan pengambilan kopi sebagai perlindungan terhadap diabetes II


Peningkatan pengambilan kopi dikatakan dapat mengurangkan risiko diabetes

Menurut kajian AS, peningkatan penggunaan kopi dapat melindungi dari diabetes 2. Data dari lebih 120,000 orang dinilai dalam kajian ini. Walau bagaimanapun, para pakar meragui kepentingan kajian ini.

Peningkatan penggunaan kopi harus mengurangkan risiko diabetes Kopi adalah minuman paling popular di kalangan orang Jerman, bahkan sebelum air mineral atau bir; Setiap rakyat meminumnya hampir 150 liter secara purata setiap tahun. Mereka mungkin melakukan sesuatu yang baik untuk kesihatan mereka. Seperti yang diumumkan oleh penyelidik AS baru-baru ini, peningkatan penggunaan kopi berpotensi menurunkan risiko terkena Diabetes 2. Mereka menerbitkan hasil kajian, yang mana data dari lebih dari 120.000 orang dinilai, pada hari Jumaat di jurnal "Diabetologia". Mengikut ini, orang yang meningkatkan penggunaan kopi mereka satu setengah cawan selama empat tahun - berbanding dengan orang yang penggunaan kopi tetap sama - mempunyai risiko 11% lebih rendah untuk menghidap Diabetes 2 kemudian.

Data dari lebih 120,000 orang dinilai Untuk kajian ini, para saintis yang diketuai oleh Shilpa Bhupathiraju dari Harvard School of Public Health di Boston menilai data dari 95,000 jururawat yang mengambil bahagian dalam dua kajian kesihatan di Amerika Syarikat. Data dari 28,000 lelaki yang juga bekerja di sektor penjagaan kesihatan dan awalnya mengambil bahagian dalam kajian lain juga dimasukkan dalam analisis. Selama empat tahun, para penyelidik memeriksa penggunaan kopi peserta dan mengira risiko terkena Diabetes 2 pada tahun-tahun berikutnya untuk jatuh sakit. Menurut hasilnya, risiko terkena diabetes dewasa (kerana penyakit ini sering disebut sebelumnya) meningkat sebanyak 18 persen di antara mereka yang telah mengurangkan penggunaannya sekitar dua cawan sehari selama tempoh kajian. Oleh itu, penulis kajian menyimpulkan: "Perubahan dalam pengambilan kopi nampaknya mempengaruhi risiko diabetes dalam waktu yang sangat singkat."

Kafein tidak bertanggungjawab terhadap kesannya. Di samping itu, orang yang minum banyak kopi - sekurang-kurangnya tiga cawan sehari - mempunyai risiko diabetes 37% lebih rendah daripada mereka yang minum hanya satu cawan atau kurang. Kajian terdahulu telah menunjukkan hubungan antara pengambilan kopi dan risiko diabetes 2 yang lebih rendah. Antara lain, didapati bahawa risiko dikurangkan lebih banyak pada lelaki berbanding wanita. Berkaitan dengan kajian lama, para saintis percaya bahawa antioksidan, polifenol atau mineral yang terkandung dalam kesan perlindungan dan bukan kafein. Kerana dengan kopi tanpa kafein, kesannya dapat diukur dengan cara yang sama.

Peningkatan risiko diabetes dengan tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol. Namun, penulis kajian ini memberi amaran bahawa hasilnya mungkin menunjukkan "perubahan risiko yang benar". Namun, ada kemungkinan peserta kajian menurunkan penggunaan kopi mereka dengan alasan, misalnya kerana mereka mengukur peningkatan tekanan darah atau kolesterol tinggi. Oleh itu, anda akan menghadapi risiko diabetes 2 lebih tinggi daripada orang lain, tanpa mengira pengambilan kopi anda.

Pakar mempersoalkan kepentingan kajian Analisis data kajian digambarkan oleh pakar sebagai "berpotensi menyesatkan". Mereka telah memeriksa siasatan untuk organisasi kawalan sains bebas, Pusat Media Sains. Hanya kesan jangka pendek dari perubahan penggunaan kopi yang diperiksa. Tidak ada bukti bahawa pengambilan kopi jangka panjang mengurangkan risiko diabetes. Oleh itu, kesimpulannya adalah: "Tidak ada cadangan mengenai pengambilan kopi yang dapat diambil dari kajian ini." Pakar telah lama berpendapat bahawa kajian pemerhatian pemakanan seperti itu hanya memberikan hipotesis bahawa di satu pihak terdengar menarik, tetapi di sisi lain sering ditafsirkan secara berlebihan. Sebagai contoh, pakar pemakanan siswazah Uwe Knop menjelaskan beberapa tahun yang lalu: "Nikmati kopi anda jika anda suka dan nikmatilah - tetapi jangan percaya banyak laporan bahawa mereka mengurangkan risiko anda menghidap diabetes 'dengan lebih dari empat cawan sehari' , Depresi, barah, Alzheimer, gout, strok dan penyakit jantung! ”(Iklan)

Imej: Denise / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Makanan yang baik dan aman untuk penderita diabetes (Mac 2021).