Berita

Bunuh diri: bunuh diri setiap 40 saat


WHO menerbitkan "Laporan Bunuh Diri Dunia" pertama
05.09.2014

Apabila seseorang mengambil nyawanya sendiri, media biasanya bertindak balas dengan sangat berhati-hati. Bukan tanpa alasan, kerana, seperti yang didokumentasikan selama bertahun-tahun, laporan media terperinci mengenai bunuh diri mendorong peniruan. Oleh itu, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) meminta untuk menangani data dari "Laporan Bunuh Diri Dunia" yang pertama dengan penuh tanggungjawab. Menurut ini, lebih dari 800,000 orang membunuh diri setiap tahun, ditambah beberapa juta percubaan bunuh diri.

Laporan media terperinci menanggung risiko "Kesan lebih jauh". Sekiranya berlaku bunuh diri, pembaca atau pendengar jarang mengetahui lebih banyak perincian. Dengan alasan yang baik, kerana, seperti yang ditunjukkan oleh pelbagai kajian, jumlah bunuh diri meningkat setiap kali setelah laporan yang meluas. Apa yang disebut "Werther effect" jelas tidak hanya mempengaruhi orang yang akan membunuh diri sepanjang tahun ini. Sebaliknya, dari sudut pandang pakar, ini juga mengenai bunuh diri tambahan. Oleh karena itu, media biasanya bertindak balas dengan sengaja dan mengikuti panduan Majlis Akhbar Jerman untuk melindungi keperibadian (bahagian 8), yang menyatakan: “Melaporkan mengenai bunuh diri meminta pengekangan. Ini berlaku khususnya untuk penamaan nama, penerbitan foto dan keterangan keadaan yang lebih dekat. "

Lebih daripada 800,000 orang membunuh diri di seluruh dunia setiap tahun Atas sebab ini, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) meminta pengendalian data sensitif yang bertanggungjawab ketika "Laporan Bunuh Diri Dunia" pertama diterbitkan. Kerana bunuh diri masih merupakan topik yang sangat serius yang mempengaruhi lebih banyak orang daripada yang sering diandaikan. Seperti yang dilaporkan oleh WHO, lebih dari 800,000 orang di seluruh dunia membunuh diri setiap tahun, dan terdapat beberapa juta percubaan bunuh diri. Menurut organisasi itu, bunuh diri adalah penyebab kematian kedua utama dalam kumpulan umur 15 hingga 29 tahun. Oleh itu, menurut Ketua Pengarah WHO, Margaret Chan, topik "bunuh diri" akhirnya harus diberi fokus yang lebih besar: "Laporan ini adalah ajakan untuk bertindak untuk mengatasi masalah kesihatan awam yang telah lama ditabalkan." Amerika Syarikat bermaksud tindakan konkrit kerana "setiap bunuh diri adalah tragedi yang menimpa keluarga, masyarakat dan seluruh negara," kata Margaret Chan. Akibatnya, mangsa sering terpaksa menghadapi masalah trauma dan psikologi bertahun-tahun kemudian.

Tiga dari empat bunuh diri dilakukan di negara-negara miskin.Menurut Margaret Chan, bunuh diri adalah fenomena global, tetapi kadar bunuh diri antarabangsa akan menunjukkan perbezaan yang ketara. Menurut ini, tiga dari empat bunuh diri yang didaftarkan dilakukan di negara berpendapatan rendah dan sederhana. Di beberapa negara, kadarnya sangat tinggi pada tahun 2012, dengan lebih daripada 20 kes per 100,000 penduduk, lapor organisasi itu. Ini termasuk Burundi, Guyana, Kazakhstan, Lithuania dan Nepal, serta Korea (Utara dan Selatan), Sri Lanka dan Tanzania. Angka yang sangat mengejutkan, kerana di negara ini "hanya" sembilan dari 100.000 orang membunuh diri setiap tahun, termasuk kira-kira tiga kali lebih banyak lelaki daripada wanita - fenomena yang "juga berlaku di negara berpendapatan tinggi yang lain". Di negara-negara miskin, di sisi lain, jurang gender tidak begitu besar, menurut WHO, di mana "lelaki hanya sedikit lebih kerap dipengaruhi daripada wanita". Namun, tidak ada perbedaan "berkaitan dengan struktur usia, kerana sangat mengejutkan bahawa kebanyakan bunuh diri di seluruh dunia dilakukan oleh orang yang berusia lebih dari 70 tahun".

Selalunya menyebabkan gangguan mental dan penyalahgunaan alkohol Pencetus keinginan untuk mati sering masalah psikologi yang serius seperti kemurungan, dalam banyak kes yang dicetuskan atau disertai dengan pengambilan alkohol yang berlebihan atau penyalahgunaan dadah. Terdapat juga sebab-sebab seperti masalah profesional dan / atau kewangan, penyakit serius atau tidak dapat ditanggung, sakit kronik, tetapi ada juga kemungkinan bahawa "perasaan putus asa secara umum" menyebabkan seseorang membunuh diri. Selain itu, faktor genetik dan biologi dan kes sebelumnya dalam persekitaran keluarga adalah relevan, serta pengaruh luaran dalam bentuk perang dan konflik dan penderaan fizikal atau seksual. Menurut laporan itu, kadar percubaan bunuh diri yang tinggi juga harus ditangani dengan serius, kerana percubaan yang gagal sering kali mengakibatkan mereka yang terjejas mencuba lagi - juga kerana "kegagalan" sering mengakibatkan stigmatisasi sosial.

Matlamat: Menjelang tahun 2020, kadar bunuh diri akan dikurangkan sebanyak sepuluh peratus.Menurut laporan itu, tujuan negara anggota WHO adalah untuk mencapai penurunan kadar bunuh diri sebanyak sepuluh peratus pada tahun 2020. Untuk tujuan ini, WHO juga menerbitkan pelbagai langkah pencegahan selari dengan World Suicide Report. Antara lain, ini menyediakan akses terhad kepada senjata, racun dan ubat-ubatan berbahaya, dan menurut WHO, penting untuk terus memerangi penyalahgunaan alkohol. Begitu juga, orang yang mempunyai masalah mental atau mental atau kesakitan kronik memerlukan lebih banyak sokongan dan akses. Oleh itu, Margaret Chan meminta negara-negara untuk melaburkan lebih banyak wang untuk pencegahan - kerana hingga sekarang hanya ada program di 28 negara. "Laporan ini, penerbitan WHO pertama seumpamanya, memberikan gambaran menyeluruh mengenai bunuh diri, percubaan bunuh diri dan usaha pencegahan bunuh diri yang berjaya di seluruh dunia. Kami tahu apa yang berkesan. Sekarang adalah masa untuk bertindak, ”kata Pengarah Kesihatan Mental dan Penyalahgunaan Bahan WHO, Dr Shekhar Saxena. (Tidak)

Imej: D. Braun / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Korda Carp Fishing Masterclass Vol 6: Multiple Lakes. Ali Hamidi 2019 (Disember 2020).