Berita

Kejayaan dalam imunoterapi barah


Imunoterapi membuka kemungkinan baru untuk rawatan barah

Imunoterapi menawarkan peluang besar dalam memerangi barah, tetapi tidak semua jenis barah sama-sama sesuai untuk pendekatan rawatan khas ini dan pengaktifan sistem imun juga boleh menimbulkan risiko, kata pakar dari Pusat Penyelidikan Kanser Jerman (DKFZ) dalam sebuah bengkel akhbar di Heidelberg minggu lalu.

Salah satu pesakit barah yang telah mendapat manfaat dari kemungkinan baru imunoterapi adalah Georgios Kessesidis, yang mana kes itu dijelaskan oleh agensi berita "dpa". Pada mulanya, Kessesidis mengalami keluhan tidak spesifik seperti kelenjar getah bening yang bengkak dan peningkatan keringat malam. Prestasi fizikalnya juga merosot. Kunjungan berulang kali ke doktor selalu mendiagnosis bronkitis atau asma, terutamanya kerana lelaki berusia 27 tahun itu menderita demam, menurut laporan "dpa". Setelah berbulan-bulan ternyata barah paru-paru sebenarnya penyebab keluhan tersebut. "Saya menjangkakan semuanya dari penyakit, tetapi pastinya bukan seperti itu," kata agensi berita itu memetik pemuda itu. Kanser ini sudah berada pada tahap penyakit yang sangat maju dan pada awalnya dinilai oleh para ahli sebagai tidak dapat disembuhkan atau tidak masuk akal untuk beroperasi. Terima kasih kepada imunoterapi, Kessesidis masih hidup hingga kini dan merasa "sangat baik" menurut kenyataannya sendiri.

Kejayaan klinikal pertama imunoterapi Imunoterapi melawan barah dirayakan sebagai "kejayaan tahun ini" pada tahun 2013 oleh jurnal terkenal "Science" dan sementara itu pendekatan terapi baru "sebenarnya memasuki klinik dan membantu semakin banyak pesakit barah", DKFZ mengumumkan. Antara lain, CEO Pusat Penyelidikan Kanser Jerman, Profesor, melaporkan. Dr. h.c. Otmar D. Wiestler, di bengkel akhbar minggu lalu mengenai konsep imunoterapi yang menjanjikan terhadap barah dan Profesor Dr. Dirk Jäger, Pengarah Onkologi Perubatan di Pusat Nasional Penyakit Tumor (NCT) Heidelberg dan Ketua Jabatan Imunologi Tumor di DKFZ, menggunakan contoh praktikal untuk menjelaskan bagaimana pesakit kanser bertahan lebih lama berkat imunoterapi.

Pengaktifan sel-sel kekebalan tertentu terhadap barah paru-paru Menurut “dpa”, kemoterapi asli tidak berjaya dalam perawatan yang berusia 27 tahun, dan Kessesidis memutuskan untuk berpartisipasi dalam sebuah kajian antarabangsa yang menggunakan imunoterapi melawan barah. Sejak Jun 2014, pesakit telah dirawat berdasarkan pendekatan baru. Terapi ini atau ubat ini "mengaktifkan sel-sel kekebalan tertentu, sel-sel imun yang dapat mengenali dan membunuh sel-sel tumor," mengutip "dpa" doktor pesakit barah muda, Profesor Dirk Jäger. Namun, sejauh ini, terlalu sedikit masa yang berlalu untuk membicarakan penawarnya. Di samping itu, rawatan tidak berfungsi untuk semua pesakit barah paru-paru.

Mimpi lama terapi kanser Secara amnya, beberapa jenis tumor dikenali oleh sistem imun lebih baik daripada yang lain. Sejauh ini, menurut komunikasi "dpa", tidak ada pilihan yang cukup berkesan untuk imunoterapi terhadap banyak jenis barah. Sebagai contoh, ia menunjukkan hasil yang jauh lebih baik untuk barah usus besar dan barah pankreas, lapor agensi berita itu, memetik Prof Jäger. Namun, di seluruh dunia, penyelidikan sedang berjalan. Banyak kajian sedang dijalankan dan banyak syarikat terlibat dalam pengembangan ubat yang sesuai. "Ada suasana tergesa-gesa emas yang nyata, juga dalam industri farmasi dan bioteknologi", bos DKFZ Otmar Wiestler dikutip oleh "dpa". "Imunoterapi adalah impian lama ubat barah. Lagipun, sel barah membentuk" sel asing di dalam badan - dan seseorang semestinya percaya bahawa sistem imun kita mengenalinya, "kata Wiestler. Di sini, bagaimanapun, sistem kekebalan tubuh gagal, yang tidak dapat dijelaskan untuk waktu yang lama.

Pesakit memberi tindak balas yang berbeza terhadap imunoterapi. "Hari ini kita tahu bahawa tumor dapat bersembunyi dari sistem imun dan kemudian tidak lagi dikenali sebagai asing," Prof Wiestler dari "dpa" terus memetik. Selain itu, "tisu barah membangun dinding pelindung yang mencegah sel-sel sistem kekebalan tubuh mengenali sel-sel barah dan menembus ke dalam tisu barah." Berdasarkan penemuan ini, strategi baru sepenuhnya telah dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir yang mengaktifkan semula sistem kekebalan tubuh terhadap sel-sel barah. menjadi mungkin. Dalam kajian klinikal yang sedang dijalankan, beberapa pesakit, seperti Kessesidis yang berusia 27 tahun, memberikan reaksi yang mengejutkan terhadap ubat baru, menurut pakar itu. Sebaliknya, pesakit lain tidak menunjukkan reaksi terhadap imunoterapi "dan kami tidak begitu mengerti mengapa pada masa ini", lapor bos DKFZ dalam artikel "dpa". Di samping itu, dengan cara rawatan yang nampaknya berjaya, timbul pertanyaan "apakah reaksi ini akan berlanjutan dalam jangka panjang dan apakah seseorang benar-benar dapat membicarakan penawarnya."

Rawatan yang berjaya bukan pengecualian yang besar Menurut Profesor Jäger, kes Georgios Kessesidis sama sekali bukan pengecualian besar. "Kami mempunyai sejumlah pesakit yang melihat kursus seperti ini. Tidak semuanya, tetapi keseluruhan siri, "mengutip" dpa "doktor. Kessesidis pada masa ini masih menerima infus setiap dua minggu di Heidelberg, di mana kajian yang sedang berlangsung tidak hanya memeriksa kejayaan rawatan, tetapi juga kemungkinan kesan sampingan. "Dpa" melaporkan diare mengenai cirit-birit ringan pada permulaan imunoterapi dan kemerosotan sementara pesakit psoriasis. Bahan yang sangat serupa, seperti ubat pesakit barah berusia 27 tahun, baru sahaja diluluskan di Amerika Syarikat, menurut Jäger, dan pakar mengharapkan persetujuan di Jerman dalam masa sekitar satu tahun, kata agensi berita itu. Pakar menganggarkan kos rawatan yang dijangkakan antara 15,000 dan 20,000 euro. (fp)

Imej: Andrea Damm / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber


Video: SIDANG MEDIA JABATAN SIASATAN JENAYAH SELANGOR #RMPTV 30 JULAI 2020 (Disember 2020).