Berita

Penembusan? - Vaksin Ebola baru berjaya diuji


Kajian: Vaksin Ebola berfungsi
Wabak Ebola di Afrika Barat telah mengorbankan lebih 10,000 orang sejak akhir tahun 2014. Oleh kerana tidak ada penawar atau vaksin yang disetujui untuk melawan penyakit menular, hanya gejala khas Ebola yang dapat dirawat pada pasien. Tetapi kini harapan baru muncul. Dalam satu kajian, vaksinasi menunjukkan perlindungan hampir 100 peratus.

Ujian klinikal vaksin berjaya
Pada bulan Mac, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengumumkan bahawa jumlah kematian meningkat kepada lebih dari 10,000 orang. Wabak berbahaya telah berleluasa di beberapa negara di Afrika Barat sejak akhir tahun 2014. Sejauh ini, belum ada ubat atau vaksin yang berkesan. Doktor hanya dapat merawat simptom khas Ebola seperti demam, cirit-birit, mual dan muntah serta pendarahan dalaman dan luaran pada orang yang dijangkiti. Walau bagaimanapun, ujian klinikal awal vaksin terhadap penyakit berjangkit yang mematikan telah berjaya. Seperti yang dilaporkan oleh para penyelidik di majalah pakar "The Lancet", vaksin rVSV-ZEBOV melindungi vaksin di Guinea hampir 100 peratus dari penyakit ini. Beberapa hari selepas vaksinasi tidak ada kes penyakit baru di antara mereka yang berpotensi dijangkiti.

Pengalaman dari tahun 1970-an
Kajian ini dikembangkan dalam pasukan saintis antarabangsa yang diketuai oleh WHO. Pemeriksa perubatan Matthias Egger dari University of Bern memberitahu Neue Zürcher Zeitung (NZZ) bahawa pengalaman dari tahun 1970-an telah digunakan. "Dalam kampanye vaksinasi terhadap cacar, orang yang dihubungi di sekitar orang sakit dalam keluarga dan di sekitarnya dikenal pasti dan cincin ditentukan. Orang-orang ini diberi vaksin. Penyakit ini dibanteras. Seperti cacar, jangkitan pada Ebola berlaku melalui hubungan langsung dengan orang sakit. Ini memberi kami ide untuk menguji vaksin Ebola di cincin seperti itu di Guinea, ”kata pakar.

Tidak ada penyakit baru selepas vaksinasi
Seperti yang dijelaskan oleh Egger, vaksin ini berdasarkan agen penyebab penyakit berjangkit pada ungulat, yang disebut virus stesitisitis Vesikular (VSV). Para saintis mengubah maklumat genetik virus, yang setelah suntikan di dalam tubuh berlipat ganda selama beberapa hari dan menghasilkan tindak balas imun dengan cepat. "Setelah seminggu di Guinea, orang-orang yang segera diberi vaksin tidak lagi menderita penyakit Ebola baru. Sebaliknya, mereka yang diberi vaksin kemudian mengalami penularan dan penyakit lebih lanjut sehingga mereka juga mendapat perlindungan vaksinasi, ”kata Egger dari NZZ.

Keberkesanan mesti dipastikan dalam beberapa bulan akan datang
Seperti yang dijelaskan oleh doktor, hasilnya diperiksa oleh jawatankuasa pakar dan diputuskan bahawa kajian harus dilanjutkan. "Hasilnya setakat ini sangat meyakinkan," kata Egger. Dia menjelaskan bahawa segera setelah kes baru muncul, semua orang yang telah menghubungi pesakit dan keluarganya diberi vaksin. “Hingga kini kami hanya memvaksinasi orang berusia 18 tahun ke atas, sekarang juga remaja. Kami tidak memberi vaksin kepada kanak-kanak dan wanita hamil kerana kami belum tahu sama ada vaksin itu selamat. ”Seperti yang dijelaskannya lebih lanjut, keberkesanan vaksinasi masih belum dapat dipastikan dalam beberapa bulan mendatang. Jadi Ebola belum dapat dikalahkan. Namun, Marie-Paule Kieny dari WHO mengatakan pada sidang media bahawa mereka percaya bahawa mereka berada di ambang "akhirnya mempunyai vaksin Ebola yang berkesan". (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Vaksin Virus Ebola Dikembangkan di Oxford -NET17 (Disember 2020).