Berita

Saintis di Universiti Harvard: Diet tidak membawa apa-apa


Penyelidikan Universiti Harvard: Diet Mana Yang Lebih Baik
Makanan rendah karbohidrat, rendah lemak, makanan mentah atau diet paelo: Orang yang merasa terlalu gemuk mencuba pelbagai kaedah untuk menghilangkan pound tambahan. Penyelidik di Universiti Harvard kini mendapati dalam penyelidikan bahawa diet semasa cenderung tidak membawa apa-apa. Menggabungkan makanan sihat ke dalam diet harian anda jauh lebih masuk akal.

Kurangkan berat badan dengan bantuan diet
Apabila orang ingin menurunkan berat badan, mereka sering mencuba pelbagai kaedah. Sebilangannya hanya mencuba makan lebih sedikit, yang lain bergantung pada diet yang mengelakkan lemak atau karbohidrat. Sebilangan besar orang menyedari bahawa diet mengancam risiko kesan yo-yo yang disebut. Oleh itu, setelah berjaya menurunkan berat badan berlebihan, mereka dengan cepat mendarat di pinggul anda. Pada masa lalu, penyelidikan menunjukkan bahawa banyak diet popular kebanyakannya tidak berjaya. Kini para penyelidik di Universiti Harvard juga telah melihat pelbagai kaedah untuk menurunkan berat badan. Mereka juga sampai pada kesimpulan bahawa diet meluas tidak banyak berguna.

Berat badan sukar disebut
Menurut "vox.com", para saintis sebenarnya mencari jawaban untuk pertanyaan apakah diet rendah lemak akan melakukan lebih banyak daripada diet lain. Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa karbohidrat rendah lebih berkesan daripada rendah lemak. Untuk penyelidikan semasa oleh Harvard T.H. Chan School of Public Health (Boston), para penyelidik menganalisis 53 kajian dengan jumlah lebih daripada 68,000 peserta yang mengikuti diet karbohidrat yang dikurangkan atau diet rendah lemak sekurang-kurangnya satu tahun. Didapati bahawa diet rendah lemak menunjukkan prestasi yang lebih buruk daripada program rendah karbohidrat. Namun, hasilnya hampir tidak dapat disebut. Purata penurunan berat badan hanya di bawah 3.20 kilogram. Nilai yang, menurut para penyelidik, tidak signifikan. Majoriti peserta mempunyai berat badan berlebihan pada awal kajian, banyak yang menderita kegemukan. Oleh itu, motivasi untuk kehilangan banyak adalah hebat.

"Apa yang tidak seharusnya kita lakukan"
"Kajian ini memberitahu kami apa yang tidak boleh kami lakukan," kritik pengarah kajian Deidre Tobias dari Brigham dan Hospital Wanita dan Sekolah Perubatan Harvard, menurut "vox.com". Dalam jurnal "The Lancet", para penyelidik melaporkan bahawa anggapan "bahawa anda harus membuang lemak dari diet anda untuk menurunkan berat badan" tidak tahan. Menurut pengarang kajian Deirdre Tobias, “ini bukan persoalan sama ada lemak atau karbohidrat sangat penting untuk menurunkan berat badan. Sebaliknya, kita harus memikirkan kembali pola pemakanan dan bukannya memalsukan makanan individu. "Menurut Tobias, seseorang tidak boleh menghilangkan nutrien utama, seperti yang disarankan oleh rendah lemak, rendah karbohidrat atau rendah protein. Sebaliknya, makanan sihat harus disatukan ke dalam rancangan menu harian. Anda mungkin tidak akan menurunkan banyak berat badan sebagai akibatnya, tetapi ini biasanya tidak berlaku dengan diet biasa dalam jangka masa panjang. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: How COVID-19 Change The World Todays Talkshow (Disember 2020).