Berita

Ambil ketagihan dengan serius


Di Jerman, penagih terus berjuang dengan prasangka besar. Ramai penghidap cuba menyembunyikan ketagihan mereka dan oleh itu melakukan tanpa pertolongan awal. Selain stigma sosial, mereka juga menghadapi halangan dalam sistem penjagaan kesihatan. Pada kongres DGPPN di Berlin, pakar carian hari ini meminta pendekatan terbuka untuk gangguan ketagihan dan perkhidmatan penjagaan yang disesuaikan untuk mereka yang terjejas.

Ketagihan adalah penyakit yang serius. Faktor biologi, genetik, psikologi dan sosial memainkan peranan penting dalam perkembangannya. "Ketagihan berdasarkan kawalan sistem ganjaran yang tidak betul di otak. Bahan ketagihan mengaktifkan pelbagai bahan utusan yang mencetuskan kesejahteraan atau euforia, misalnya. Akibatnya, otak belajar dengan cepat untuk menganggap zat ketagihan tertentu sebagai rangsangan positif. Sekiranya rangsangan ini kurang, ia mengalami semacam defisit ganjaran - dengan hasilnya timbul keinginan yang tidak terkawal untuk bahan ketagihan. Jadi ketagihan bukanlah kelemahan watak, tetapi penyakit yang dapat dikesan di otak, ”jelas Prof Falk Kiefer, Pengarah Perubatan Klinik untuk Perilaku Ketagihan dan Perubatan Ketagihan di Institut Pusat Kesihatan Mental di Mannheim.

Walaupun penyebab dan mekanisme ketagihan dapat dijelaskan secara ilmiah hari ini, orang yang mengalami ketagihan masih sangat stigmatis dalam masyarakat. Mereka mengalami diskriminasi berulang kali - misalnya ketika mencari pekerjaan dan perumahan. Kira-kira 36 peratus penduduk menganggap ketagihan adalah penyakit yang ditanggung sendiri. Hasilnya: ketagihan dihentikan oleh mereka yang terjejas dan persekitaran sosial mereka. Oleh itu, intervensi terapi hanya berlaku pada tahap ketergantungan yang sangat lewat.

"Tetapi sistem penjagaan kesihatan masih belum cukup peka terhadap gangguan ketagihan. Terutama dalam perawatan perubatan primer, tahap kesedaran dapat ditingkatkan, dan pada masa yang sama terlalu sedikit masa untuk diagnostik dan perancangan rawatan. Terapi kuratif, rawatan penarikan, yang terutama dilakukan di jabatan khusus klinik untuk psikiatri dan psikoterapi, belum sepenuhnya dimanfaatkan oleh campur tangan oleh penanggung kos - misalnya berkaitan dengan jangka masa rawatan dan tujuan terapi. Tanggungjawab yang diatur secara sah tidak mempromosikan jaringan yang cekap dengan sistem ketagihan. Bantuan masih belum cukup dibezakan dengan mereka yang terjejas. Sebagai contoh, hanya sekitar 10 peratus penagih alkohol yang mendapat rawatan pemulihan setiap tahun. Pemeriksaan standard untuk gangguan ketagihan masih belum menjadi kenyataan dalam rawatan pesakit luar dan pesakit dalam. Walaupun hasil yang baik dicapai dalam terapi, pendapat umum biasanya menyamakan kejayaan terapi dengan pantang sebagai kriteria kejayaan dan mengabaikan fakta bahawa tujuan terapi ini tidak sesuai untuk semua penagih dengan pelbagai alasan, ”kata Dr. Firma Heribert Fleischmann, timbalan Ketua jabatan DGPPN untuk gangguan ketagihan dan Ketua Pusat Jerman untuk Masalah Ketagihan (DHS).

Pengecualian pesakit dan kekurangan dalam rawatan menimbulkan banyak penderitaan bagi mereka yang terjejas dan keluarga mereka. Terdapat juga kos susulan yang tinggi untuk masyarakat. "Kita harus mengintegrasikan ketagihan ke dalam sistem perawatan kesehatan dengan cara yang memenuhi syarat dan, selain meningkatkan akses ke rawatan, memastikan peralihan yang lancar ke perawatan selepas itu. Model penjagaan stepped yang disebut boleh menjadi trend di sini. Pada masa yang sama, kita mesti mengatasi masalah ketagihan dengan lebih banyak lagi. Ini memerlukan semua kumpulan profesional yang bersentuhan dengan penagih - dan ini sangat awal. Dengan mengemukakan soalan khusus - misalnya dari doktor keluarga - pengambilan atau ketergantungan berisiko dapat dikenal pasti pada tahap awal dan tindakan pencegahan atau rujukan kepada pakar psikiatri dan psikoterapi yang dimulakan. Berurusan secara aktif dengan penyakit ini juga menyumbang kepada de-stigmatisasi dalam jangka panjang, ”kata Presiden DGPPN Dr. Iris Hauth. (pm)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: ROTI TAWAR GORENG PRAKTIS (Disember 2020).