+
Berita

Kosmetik yang tidak biasa: apa yang boleh dilakukan oleh karbon aktif dalam kosmetik?


"Kosmetik hitam": Apakah karbon aktif yang harus dilakukan dalam kosmetik?
Pelbagai produk karbon mengandungi karbon aktif atau batu vulkanik. Antara lain, "kosmetik hitam" mestilah baik untuk membersihkan kulit "jauh ke liang pori". Namun, majalah "Öko-Test" mendapati dalam penyiasatan terdapat bahan dalam beberapa produk yang menjadi perhatian.

Mengapa karbon aktif terkandung dalam produk kosmetik?
Karbon aktif terkandung dalam beberapa produk kosmetik seperti topeng atau ubat gigi. Ramai pengguna tertanya-tanya apa bahan ini ditambahkan dan karbon aktif apa? Seperti yang dijelaskan oleh pakar dalam majalah “Öko-Test” (edisi 1/2016), ini adalah bentuk arang batu yang diperoleh dengan memanaskan kayu atau bahan organik lain dengan pengecualian udara. Ia diaktifkan oleh tindak balas dengan bahan kimia atau gas. Mesej dari agensi berita dpa menyatakan bahawa sifat khas karbon aktif adalah bahawa ia mempunyai kapasiti penjerapan yang tinggi, iaitu dapat mengikat zat kepadanya. Kesan penjerapan ini adalah salah satu sebab mengapa ia digunakan dalam kosmetik untuk mengikat kotoran dan sebum yang berlebihan, misalnya. Menurut "Uji-”ko", bagaimanapun, belum terbukti dengan cukup baik apakah karbon aktif dalam kosmetik benar-benar berfungsi seperti yang diinginkan.

Pembuangan sisa ubat
Karbon aktif tidak hanya terdapat dalam kosmetik. Telah lama digunakan dalam alat perubatan, misalnya untuk mengikat toksin di saluran gastrointestinal. Arang batu juga digunakan sebagai bahan penapis dalam sistem pengudaraan dan pengolahan air. Karbon aktif juga telah digunakan di Berlin untuk mengikat sisa farmasi di dalam air dan dengan itu menghilangkannya. Kesan penyerapan bahan juga memainkan peranan penting di sini.

Bahan yang dipersoalkan dijumpai
"Öko-Test" telah menguji 15 produk dengan karbon aktif. Sebahagian daripadanya mengandungi "ramuan yang dipersoalkan". Menurut agensi berita APA, hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH) telah dikesan pada lebih separuh. "Sebilangannya terbukti karsinogenik, yang lain disyaki barah," kata penguji. Bahan seperti itu terbentuk semasa proses pembakaran, misalnya ketika arang batu diekstraksi. "PAH seperti naftalena dilarang berdasarkan Peraturan Kosmetik EU. Namun, justru pencemar inilah yang kadang-kadang mengandung beberapa ratus mikrogram dalam produk, "lapor" Öko-Test ". Sayangnya, ini bukan pertama kalinya krim kulit dan produk penjagaan mengandungi bahan berbahaya. Contohnya, tahun lalu Stiftung Warentest memberi amaran mengenai bahan karsinogenik dalam kosmetik. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: 23 CARA MUDAH DAN MUDAH MENGHILANGKAN KOMEDO. MASKER WAJAH, KIAT KECANTIKAN ALAMI (Mac 2021).