+
Berita

Kesihatan: Semakin banyak rabun kerana penggunaan telefon pintar yang berterusan


Pakar meramalkan lebih banyak rabun dari telefon pintar
Penggunaan telefon pintar dan tablet semakin meningkat. Walau bagaimanapun, ini tidak kekal tanpa kesan kesihatan. Kerosakan leher dan mata telefon bimbit adalah penyakit biasa. Pakar melaporkan latar belakang.

Penggunaan telefon pintar secara intensif
Myopia telah meningkat di Jerman sejak sekian lama. Masalahnya mungkin akan bertambah buruk. Menurut para pakar, penggunaan telefon pintar secara intensif akan menyebabkan peningkatan miopia yang ketara di negara ini. Sebagai ketua sekolah menengah optik yang sudah lama berada di Cologne, Wolfgang Wesemann, menjelaskan dalam pesanan dari agensi berita dpa, sekitar 40 peratus orang Jerman saat ini tidak dapat melihat. "Tetapi ia pasti berterusan," kata pakar itu.

Myopia telah meningkat dengan ketara
Pakar kesihatan berulang kali menekankan bahawa gejala seperti sakit kepala, gangguan penglihatan dan tekanan mata dapat terjadi jika skrin membebani kepala. Terdapat juga akibat jangka panjang. Menurut laporan agensi itu, peratusan orang yang berpandangan pendek di bandar-bandar utama di Asia telah meningkat dari 20 menjadi 80 peratus dalam beberapa tahun. Dikatakan bahawa perkembangan pesat ini hanya dapat dikaitkan dengan perubahan sosial. "Ini sama sekali tidak boleh menjadi perkembangan genetik, tetapi perubahan dalam keadaan hidup."

Seberapa banyak cahaya siang yang mungkin
Kurangnya waktu siang yang berkaitan dengan gaya hidup di bandar-bandar di Asia juga memainkan peranan penting. Atas sebab ini, bumbung kaca sudah dibina di sekolah-sekolah di China, misalnya, untuk membiarkan lebih banyak cahaya masuk ke dalam bilik. Pakar kesihatan selalu menekankan bahawa cahaya siang yang terang melindungi anak-anak dari rabun jauh. Tetapi bukan hanya di Timur Jauh, tetapi juga di Jerman, jumlah orang yang berpandangan pendek dalam kumpulan umur 20 hingga 29 tahun meningkat. "Pada masa lalu, anda menjadi rabun di sekolah dan tidak ada yang berlaku selepas itu," jelas Wesemann. Itu telah berubah.

Faktor risiko untuk masalah mata lebih lanjut
Oktober lalu, para pakar memberi amaran mengenai peningkatan rabun pada kongres Persatuan Oftalmologi Jerman di Berlin. Dalam kes rabun, rabun, objek jauh dianggap kabur. Seperti yang dinyatakan dalam laporan dpa, ini adalah hasil dari pertumbuhan panjang bola mata yang berlebihan, terutama antara usia enam dan 18 tahun. Dengan kata lain, pada usia ketika banyak remaja hampir selalu menggunakan telefon bimbit atau komputer mereka. Orang yang terjejas boleh menggunakan cermin mata atau kanta mata, antara lain. Adalah lebih baik untuk menjelaskan dengan pakar oftalmologi rawatan mana yang masuk akal. Menurut pakar, rabun yang kuat juga dianggap sebagai faktor risiko gangguan mata yang lain seperti glaukoma atau detasmen retina. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Pengubatan Islam untuk Rabun Mata (Mac 2021).