+
Berita

Keputusan: Pengasuh disabitkan dengan selfie pesakit tanpa pertahanan


Kakitangan hospital menganiaya pesakit kerana gambar tidak sedap
Mereka yang berada di hospital biasanya dapat merasa selamat dan dijaga dengan baik. Walau bagaimanapun, di jabatan kecemasan Hospital Universiti Aachen, sekumpulan jururawat memanfaatkan pertahanan diri beberapa orang tua untuk bermain permainan yang buruk dan menjijikkan dengan mereka. Sekarang pelaku telah dijatuhkan hukuman percobaan atau denda oleh pengadilan daerah Aachen karena "melanggar bidang kehidupan pribadi mereka".

Ketahanan diri warga tua dieksploitasi
Kedengarannya sukar dipercaya, tetapi jelas merupakan kenyataan pahit: di Klinik Universiti Aachen, beberapa pesakit menjadi mangsa sekumpulan penjaga yang senang mengambil gambar licik dengan orang tua. Pelaku-pelaku tersebut sangat ganjil kerana lelaki dan wanita yang kebanyakannya sangat tua tidak dapat mempertahankan diri, kerana mereka sebahagiannya menderita demensia atau bahkan dibius. Skandal di hospital universiti itu terungkap pada tahun 2014 setelah selfie dengan pesakit dari hospital universiti muncul di Internet.

Hukuman denda dan hukuman gantung lima jururawat
Kini keempat-empat lelaki dan seorang wanita berusia antara 25 dan 32 tahun itu dihukum oleh pengadilan daerah Aachen kerana "melanggar kawasan kehidupan yang paling peribadi". Menurut laporan "Berliner Morgenpost", tiga lelaki menerima hukuman gantung antara enam hingga lapan bulan, sementara lelaki keempat dan wanita itu masing-masing dikenakan denda 70 setiap hari dengan harga 60 dan 50 euro. Oleh itu, keputusan itu memenuhi tuntutan pejabat pendakwa raya, pihak pembelaan, namun, hanya membicarakan denda bagi semua pihak yang terlibat. Perbuatan itu akan melambangkan "pecah amanah" kerana pelaku sebenarnya berada di bawah kewajiban penjagaan, hakim pengadilan daerah, Lena Michel-Rensen, membenarkan keputusannya.

Pelaku kini bekerja di rumah penjagaan lagi
Namun, motivasi untuk tindakan tersebut tidak dapat dijelaskan dengan jelas dalam proses tersebut. "Rupanya mereka bertindak secara impulsif. Mereka benar-benar terkejut dengan longsoran yang mereka cetuskan, ”jurucakap mahkamah Daniel Kurth dipetik oleh akhbar itu. Kelima-lima orang itu keluar dari hospital setelah skandal itu diketahui, tetapi menurut Kurth mereka sekarang akan bekerja di rumah penjagaan lagi tanpa kecuali. Menurut maklumat itu, larangan profesional tidak dirundingkan dalam proses itu, tetapi pengakuan profesional asing terhadap beberapa narapidana mungkin dapat dicabut.

Eugen Brysch, ahli lembaga Yayasan Jerman untuk Perlindungan Pesakit, kecewa kerana tidak ada larangan profesional yang dikenakan. “Bagaimanapun, tembakan memalukan orang yang tidak berdaya bukanlah kesalahan yang remeh. Pelanggaran berat terhadap martabat pesakit mesti dihukum berat. Lagipun, kakitangan kejururawatan mempunyai tugas penjagaan yang luar biasa yang telah disalahgunakan. Undang-undang profesional mesti memastikan kejelasan di sini. Kakitangan seperti itu tidak sesuai untuk merawat orang, "kata Brysch, menurut" Berliner Morgenpost ".

Pakar menganjurkan sistem pemberi maklumat di klinik
Pada pendapatnya, apa yang disebut "sistem pemberi maklumat" harus diperkenalkan di klinik untuk mengesan penyalahgunaan seperti di klinik Aachen pada peringkat awal. "Pekerja juga dapat menghubungi posisi seperti itu tanpa nama. Makluman tersebut kemudian dilaporkan terus kepada pihak pengurusan sebuah rumah. Ini menguatkan kepercayaan dan meningkatkan keberanian sivil, ”jelas Brysch. Oleh karena itu, insiden seperti ini tidak boleh dipermainkan dan diatur "secara internal", tidak boleh ada "budaya berpaling".
Menurut pendakwa raya, insiden itu berlaku antara akhir 2013 dan awal 2014. Namun, jenayah tersebut hanya diketahui pada bulan September 2014 setelah pengarah perubatan bilik kecemasan menerima gambar mengerikan dari sejumlah sembilan pesakit dari pengirim tanpa nama. Antara lain, ini menunjukkan kepada penderita yang belum berpakaian, yang harus melukis dengan pensil atau dibalut dengan busa yang bertentangan dengan kehendak mereka atau tanpa sepengetahuan mereka sebagai motif foto. Sama ada gigi vampire yang dicat di wajah atau gambar di mana seorang jururawat berbaring di tempat tidur dengan pesakit dan membuat "tanda kemenangan" ke dalam kamera - bekas jururawat klinik Aachen itu tidak menjauhkan diri dari apa pun dan kemudian berkongsi gambar tersebut melalui WhatsApp "kumpulan karut" dalaman mereka.

Menurut "Berliner Morgenpost", seorang pesakit bahkan menunjukkan video telefon bimbit, di mana wanita yang jelas keliru itu bertanya kepada perawat siapa dia. Kemudian lelaki yang sebenarnya bertanggungjawab untuk kesejahteraan wanita itu menjawab: "Seorang pengganas." Video ini juga berakhir di kumpulan WhatsApp dan nampaknya pelaku sebagai hiburan tanpa rasa.

Klinik bercakap mengenai "melintasi sempadan mutlak"
Pada masa itu, Hospital Universiti Aachen telah menggambarkan tingkah laku jururawat sebagai "melintasi sempadan mutlak", tetapi mengklasifikasikan tindakan tersebut hanya sebagai "kesalahan tatatertib" dan bukan sebagai jenayah. Akibatnya, empat pekerja pada mulanya diberhentikan tanpa pemberitahuan, tidak lama kemudian penjaga lain meninggalkan rumah "dengan persetujuan bersama". "Dengan maklumat yang kami ada pada tahun 2014, kami sebenarnya menafsirkan kejadian itu sebagai kesalahan tatatertib. Sekiranya kita mempunyai tahap pengetahuan yang diperoleh pejabat pendakwa raya selama penyiasatannya, kita akan memeriksa dengan lebih teliti apakah ada kejahatan, ”kata Mathias Brandstädter, jurucakap Klinik Aachen, kepada surat kabar itu. (Tidak)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Pelitup muka percuma (Mac 2021).