+
Berita

Psikologi: Mesej cinta berterusan melalui WhatsApp boleh merosakkan hubungan


Apabila mesej cinta di telefon pintar anda mengganggu pasangan anda
"Hello sayang, bagaimana harimu? Saya rindu awak ”: Mesej cinta yang serupa dan serupa dengan pasangan tentu saja bermaksud baik. Tetapi mesej teks melalui WhatsApp dan Co juga boleh merosakkan hubungan dalam keadaan tertentu. Ahli psikologi menerangkan apa yang harus diperhatikan oleh pasangan.

Sentiasa berhubung dengan orang yang anda sayangi
Selalunya ritual dalam perkongsian dapat membantu menjadikan hidup bersama lebih baik. Tetapi kadang-kadang mereka boleh menjengkelkan. Salah satu ritual yang sangat biasa hari ini adalah menghantar mesej melalui utusan seperti WhatsApp dan Co. Tidak pernah semudah ini untuk menghubungi orang yang anda sayangi sepanjang masa. "I love and miss you", ditambah dua hati dan satu ciuman: Setiap hari, mesej cinta, ucapan atau maklumat yang tidak terhitung jumlahnya untuk merancang malam bersama-sama dikirim melalui telefon pintar. Dalam mesej dari agensi berita dpa, para pakar menjelaskan bahawa ini juga boleh menyebabkan masalah dan apa yang harus diperhatikan oleh pasangan.

Banyak mesej yang boleh mengganggu pasangan
"Pada masa lalu anda meletakkan catatan di cermin atau meletakkan mesej di kotak makan tengah hari, hari ini anda menghantar mesej seperti itu di telefon bimbit anda," jelas Jörg Wesner, psikologi dan ahli terapi pasangan dari Hamburg. "Pada mulanya, ini hanyalah cara yang baik untuk menyatakan kasih sayang anda." Terima kasih atas ucapan yang baik, pasangan tahu bahawa orang lain memikirkan anda dan itu terasa baik. Dalam banyak hubungan, pesanan ringkas masih menimbulkan tekanan.

Sebagai peraturan, penulis berharap mendapat respon yang cepat dan kecewa jika ini tidak dilakukan dengan cepat. Satu masalah di sini ialah dengan menggunakan telefon pintar sepanjang masa, kita kehilangan seni untuk menunggu. Sebaliknya, penerima mungkin kesal kerana mesej ciuman kesepuluh berkelip di skrin kunci pada hari itu. "Ramai yang mengharapkan pasangan itu tersedia secara kekal untuk mereka," kata ahli terapi pasangan Andrea Bräu dari Munich. Agak jarang keduanya berada pada panjang gelombang yang sama ketika berkomunikasi dalam talian: "Kebanyakan lelaki lebih pendek dan menulis lebih sedikit mesej daripada wanita."

Sekiranya rakan kongsi tidak bertindak balas walaupun status dalam talian
Manuela Sirrenberg, psikologi di University of Eichstätt-Ingolstadt, sedang meneliti kesan ketidakseimbangan ini pada perkongsian: "Dalam perkongsian, ketidakseimbangan dikaitkan dengan kestabilan hubungan yang kurang dan dengan niat yang lebih tinggi untuk berpisah," kata pakar itu. Tinjauan terhadap lebih dari 500 orang menunjukkan: "Ini juga berlaku untuk komunikasi media." Jika pasangan selalu mempunyai perasaan bahawa mesejnya tidak ke mana-mana atau tidak dihargai dengan tepat, dia akan mempertanyakan hubungannya dengan lebih cepat. Seringkali kecemburuan juga berlaku: bagaimana jika pasangan itu tidak menjawab, walaupun mesej status menunjukkan bahawa dia sedang dalam talian? Sebaliknya, adakah dia mungkin mengomentari gambar terbaru bekas kekasihnya di Facebook? "Sekiranya saya ingin cemburu, saya mendapat lebih banyak peluang mencurigakan di rangkaian sosial," jelas pasangan terapis Wesner. Kemudian seseorang bertanya-tanya mengapa teman wanita itu tiba-tiba bercakap banyak dengan rakan sekerja baru ini atau mengapa dia memanggil pendandan rambutnya Schatzi?

Ketidakpastian meningkatkan risiko cemburu
Menurut ahli psikologi dan psikoterapis, kecemburuan adalah perkara biasa dan berguna dalam banyak kes, tetapi juga boleh menjadi masalah besar. Pada masa lalu, beberapa kata-kata ramah atau menggoda kecil, cepat dilupakan seperti yang diucapkan, hari ini mereka ditulis dengan jelas untuk semua orang. Ini memberi mereka berat badan yang jauh lebih besar. Ahli psikologi Manuela Sirrenberg mendapati ketika menilai tinjauannya: "Orang yang cemburu tinggi membaca mesej dengan cara yang berbeda." Mereka juga akan bertindak balas dengan curiga terhadap mesej yang diformulasikan secara netral.

"Ini berlaku terutama bagi orang-orang yang merasa tidak aman dalam hubungan mereka." Pasangan terapis Andrea Bräu dapat mengesahkan ini dari pekerjaan perundingannya. Dalam laporan dpa, dia menjelaskan: "Cemburu ada banyak kaitannya dengan kepercayaan diri." Mereka yang agak tidak yakin bimbang bahawa orang lain lebih penting bagi pasangan dan pada masa yang sama memerlukan pengesahan sebanyak mungkin. Komunikasi telefon pintar boleh menjadi masalah berganda di sini: mesej cinta tetap tidak terjawab dan pasangan mungkin juga mempunyai hubungan dengan pesaing yang seharusnya pada masa yang sama. "Komunikasi media adalah faktor tekanan, terutama dalam hubungan yang tidak aman," kata Sirrenberg.

Anda juga boleh menggunakan telefon untuk membuat panggilan
Sembang pantas menghilangkan elemen penting dalam perbincangan tatap muka: "Saya tidak dapat mengetahui sama ada pasangan itu mendengar dengan teliti, sama ada dia tidak memahami sesuatu atau adakah dia bosan," jelas Andrea Bräu. Walaupun berita cepat mungkin berfungsi dengan baik untuk pasangan yang "mencocokkan sama", jika mereka berdua mendapati bahawa berita itu lebih menjengkelkan daripada menyenangkan, mereka harus mengambil tindakan. Contohnya, dengan bersetuju bahawa kedua-duanya menyembunyikan status dalam talian mereka.

Seperti kata Jörg Wesner dalam pengumuman agensi, pasangan tidak boleh dalam keadaan apa-apa membantah melalui pesanan teks: "Ini hanya boleh menjadi salah kerana pasangan tidak mengenali perasaan di mana yang lain meluahkan kritikannya." Sebagai contoh, sama ada komen itu lucu atau ironis dimaksudkan dengan sangat serius.

Semakin pendek mesej, semakin banyak ruang untuk salah faham, menurut Wesner. Sekiranya perselisihan itu benar-benar perlu diselesaikan secara bertulis, lebih baik mengirimkannya melalui e-mel atau melalui surat: "Anda memerlukan lebih banyak masa untuk itu, tulis keseluruhan ayat dan biasanya membaca semuanya sekali lagi sebelum mengirimkannya." Jarak dan boleh mengatasi beberapa tuduhan. Menurut Wesner, fungsi sebenar telefon pintar terlalu sering dilupakan: "Daripada mengirim banyak mesej berulang-ulang, beberapa masalah akan dapat diselesaikan dengan lebih cepat dengan panggilan telefon." (Iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: AWAS! 3 Tanda Kamu Harus Segera Cari Pasangan Baru (Mac 2021).