+
Berita

Laporan RKI: Majoriti orang dewasa yang sihat pada masa ini dijangkiti selesema teruk


Semakin banyak orang di Jerman kini menderita selesema sebenar. Ini sebenarnya tidak biasa pada awal tahun, kerana bulan Januari dan Februari khususnya adalah bulan-bulan utama jangkitan virus influenza. Namun, dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, para doktor di Institut Robert Koch (RKI) menyedari bahawa sebilangan besar orang yang berumur pertengahan yang sihat menderita jangkitan selesema yang teruk. Menurut RKI, apa yang disebut "selesema babi" mungkin bertanggungjawab untuk ini.

Bulan-bulan utama selesema adalah Januari dan Februari
Gelombang selesema 2016 semakin merebak, semakin banyak orang yang menderita aduan biasa seperti demam, sakit sendi dan anggota badan, menggigil, sakit kepala dan batuk. Menurut laporan mingguan terbaru oleh Robert Koch Institute (RKI), 2,394 kes influenza yang disahkan oleh makmal telah dihantar untuk minggu kalendar kelima (30 Januari hingga 5 Februari 2016). Jumlahnya sekitar 7,300 sejak Oktober 2015, dengan data pelaporan hanya mencerminkan sebagian kecil dari kenyataan, kerana tidak semua pesakit dengan gejala selesema pergi ke doktor atau diuji untuk selesema di sana.

Lebih banyak orang dewasa sakit daripada biasa
Tidak jarang begitu banyak orang mendapat selesema pada awal Februari, kerana selesema, yang terkenal sebagai "selesema sebenar", mempunyai musim puncaknya antara Januari dan Februari setiap tahun. Walau bagaimanapun, kumpulan pesakit yang terjejas pada masa ini tidak biasa. Seperti yang dilihat sekarang, lebih banyak orang dewasa pertengahan umur berbaring rata dari biasanya, sementara pada kumpulan usia kanak-kanak (0 hingga 14 tahun) dan lebih dari 60 tahun, penurunan nilai dicatatkan. Alasan untuk ini adalah kemungkinan musim selesema saat ini dikuasai oleh virus H1N1 ("selesema babi"), yang baru saja beredar sejak 2009, menurut pakar influenza di Institut Robert Koch (RKI), Silke Buda, kepada agensi berita "dpa".

"Virus ini sepertinya menyebabkan penyakit yang lebih serius pada orang dewasa yang lebih muda dan orang yang tidak mempunyai penyakit sebelumnya yang kronik daripada virus A (H3N2), yang lazim terjadi pada tahun sebelumnya." Namun, penyakit ini berlaku di Jerman hanya dalam kes-kes yang agak jarang berlaku, dan juga cocok vaksin semasa melawan virus masih baik, tambah Buda. Walaupun begitu, doktor harus melihat lebih dekat pesakit antara 15 dan 59 tahun. Menurut pakar, ada juga peningkatan laporan kes selesema yang teruk di unit rawatan intensif di peringkat antarabangsa, di mana beberapa virus H1N1 telah dikesan. Namun, istilah umum "selesema babi" dapat menyebabkan kesalahpahaman, karena "kedengarannya seolah-olah itu adalah virus yang juga beredar pada babi," lanjut Buda.

H1N1 mencetuskan wabak influenza pada tahun 2009
Namun, ini tidak berlaku dengan varian virus influenza baru dari subjenis A (H1N1), yang menyebabkan berlakunya penyakit selesema global ("pandemi influenza") pada tahun 2009. Kerana, seperti selesema biasa, ini terutama disebarkan oleh titisan, mis. batuk, bersin, atau bercakap untuk menghubungi selaput lendir orang. Sekiranya anda dijangkiti, selesema biasanya bermula dengan sangat tiba-tiba, tanda-tanda pertama adalah demam tinggi, sakit kepala dan sakit badan, kemudian ada hidung berair, batuk dan sakit tekak.

Secara umum, virus influenza dibahagikan kepada jenis A, B dan C, yang masing-masing mencetuskan penyakit dengan keparahan yang berbeza dan dapat berubah secara genetik dari musim ke musim. Virus H1N1 baru masih relatif baru untuk sistem kekebalan tubuh manusia, tetapi menurut Buda ia telah digunakan pada tahun-tahun sebelumnya. Oleh itu, bahagian jangkitan influenza adalah mis. 2014/2015 pada kadar 15 peratus, tetapi sejauh ini 70 peratus setakat ini, menurut pakar. Namun, hal itu dapat berubah, kerana influenza tipe B mungkin lebih meluas daripada sebelumnya: "Dengan influenza B, kebiasaannya peningkatan ini meningkat sepanjang musim."

Menurut RKI, virus influenza B saat ini merupakan salah satu virus influenza yang paling kerap dikesan pada musim 2015/16 dengan 22 peratus kes selepas virus H1N1. Dari sudut pandang pakar, bagaimana situasi berkembang juga penting sehubungan dengan ketepatan vaksin flu, karena virus influenza B yang sedang beredar saat ini tidak dilindungi oleh strain virus influenza B yang terkandung dalam vaksin tiga. Buda.

Pastikan anda mencuci tangan dengan bersih
Tidak kira sama ada anda diberi vaksin atau tidak, perhatian khusus harus diberikan kepada kebersihan untuk mengelakkan jangkitan virus flu. Yang terpenting, ini termasuk mencuci tangan secara berkala dan berhati-hati, para pakar juga menasihatkan agar anda tidak bersin ke tangan anda, tetapi selalu bersin ke sapu tangan atau cengkeraman lengan anda dan selalu memberi udara segar. Sekiranya anda terjebak, terdapat banyak pilihan untuk rawatan diri untuk selesema dan selesema, seperti apa yang disebut "menarik minyak" atau persediaan perubatan semula jadi yang dibuat dari topi matahari ungu. (Tidak)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: PELITUP MUKA. KKM Akan Umum Spesifikasi Yang Boleh Dipakai (Mac 2021).