+
Berita

Reaksi imun: jalan isyarat baru dengan pengaruh pada proses keradangan ditemui


Penyelidik mengenal pasti laluan isyarat yang tidak diketahui sebelumnya dalam tindak balas imun manusia
Tindak balas imun organisma manusia sangat penting untuk pertahanan terhadap patogen dan pemeliharaan kesihatan, tetapi ia juga dapat keluar dari tangan dan memulakan proses keradangan kronik. Para saintis di Ludwig Maximillians University (LMU) di Munich kini telah menemui jalan isyarat yang tidak diketahui sebelumnya yang mempunyai kesan yang signifikan terhadap tindak balas imun badan. "Kami menyebut jalur isyarat ini sebagai inflammasome alternatif untuk membezakannya dengan jelas dari jalur isyarat yang dijelaskan sejauh ini," jelas pemimpin kajian Veit Hornung, pemegang ketua imunobiokimia di pusat gen LMU.

Menurut para penyelidik, jalan isyarat alternatif yang dijumpai dapat memainkan peranan penting dalam proses keradangan yang terjadi, misalnya, pada penyakit seperti gout, diabetes tipe 2 atau arteriosklerosis. Ia juga membolehkan sistem imun bertindak balas dengan cepat terhadap bahan asing. Dengan menggunakan prosedur khas, pasukan penyelidik dapat "menganalisis ketepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam bagaimana interleukin 1 dilepaskan oleh sel manusia", yang diperlukan sebagai bahan utusan untuk permulaan tindak balas imun yang cepat, menurut LMU. NLRP3 yang meradang sangat penting di sini, menurut para penyelidik. Para saintis telah menerbitkan hasil kajian mereka di majalah pakar "Imuniti".

Permulaan tindak balas imun yang cepat
Melalui gabungan kaedah penyiasatan baru, pasukan yang diketuai oleh ahli genetik LMU Veit Hornung telah mengenal pasti "mekanisme molekul yang tidak diketahui sebelumnya dalam tindak balas imun manusia", menurut universiti itu. Pada asasnya, sistem imun membezakan antara "dirinya" dan "asing" untuk menangkal patogen atau sel barah. Untuk memerangi "asing" dengan berkesan, permulaan tindak balas imun diperlukan dengan cepat, di mana reseptor semula jadi sel imun mengenali molekul permukaan asing, lapor LMU. Ini melepaskan bahan messenger yang mencetuskan tindak balas imun. Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Veit Hornung dapat menentukan jalan isyarat yang memungkinkan permulaan tindak balas imun yang cepat ini dengan menggabungkan dua kaedah baru.

Sel tetikus dan sel manusia dengan reaksi berbeza
"Dengan mematikan gen individu secara sistematik dalam jenis sel baru yang menyerupai sel imun manusia, telah mungkin untuk menemui jalan isyarat yang tidak diketahui sebelumnya yang memainkan peranan penting dalam mengawal proses keradangan," kata LMU. Veit Hornung dan pasukannya pertama kali menangani apa yang disebut inflammas NLRP3 di University Hospital Bonn, kemudian di LMU, yang Hornung beralih pada bulan Oktober 2015, yang memainkan peranan penting dalam penyakit radang umum seperti gout, diabetes jenis 2 atau aterosklerosis. Walau bagaimanapun, kajian pada sel manusia menunjukkan hasil yang berbeza daripada analisis sebelumnya, yang terutama berdasarkan eksperimen pada sel tikus, melaporkan LMU. Sel tetikus memerlukan dua rangsangan awal untuk inflammasom NLRP3 untuk melepaskan zat utusan interleukin 1. Walau bagaimanapun, sel manusia (monosit) melepaskan utusan penting ini sebagai tindak balas kepada satu rangsangan.

Kajian itu adalah contoh lain dari fakta bahawa hasil dari model tetikus tidak selalu dapat dipindahkan satu ke satu kepada manusia, jelas para penyelidik. Hanya monosit manusia sebagai tindak balas terhadap lipopolysaccharide yang akan mencetuskan pembebasan interleukin 1 secara langsung, tanpa memerlukan rangsangan kedua. "Hasil kami bertentangan dengan andaian sebelumnya yang dibuat oleh penelitian yang meresahkan. Kami berharap kaedah baru kami dapat membantu memahami asas sel-biologi penyakit imun, ‚ÄĚkata Hornung dan rakan-rakannya. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Respons Imun terhadap Infeksi Virus (Mac 2021).