+
Berita

Perkembangan perubatan: lumpuh mengawal tangan kanan dengan cip


Semakin banyak paraplegik dapat dibantu oleh perkembangan teknologi baru. Sekarang seorang pemuda dari Dublin, Ohio, bahkan dapat menggerakkan tangannya dengan cip otak. Para saintis dari Battelle Memorial Institute dan Ohio State University melaporkan perkembangan inovatif mereka dalam jurnal Nature.

Paraplegia bermaksud perubahan hidup yang drastik
Sama ada kemalangan serius semasa sukan, jangkitan atau barah: Terdapat banyak penyebab paraplegia, yang mempunyai kesan paling besar pada mereka yang terjejas dan bermaksud perubahan hidup secara tiba-tiba secara keseluruhan. Berkat perkembangan teknologi yang terus maju, pesakit selalu dapat dibantu dengan lebih baik. Sekarang doktor AS telah memperkenalkan teknologi baru dengan mana seorang lelaki lumpuh dapat menggerakkan tangan kanannya dengan pemikirannya sahaja.

Sebagai penyelidik dari Institut Peringatan Battelle dan dari Ohio State University di Columbus melaporkan dalam jurnal “Nature”, ini mungkin berkat cip otak yang menerjemahkan pemikiran dan isyarat otak. Saraf tunjang yang cedera dipintas, sebaliknya ada hubungan langsung dengan manset, yang secara elektrik merangsang otot yang mengawal lengan dan tangan, kata para saintis dalam laporan mereka.

Cip di otak menukar aktiviti otak menjadi pergerakan
"Kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahawa pesakit quadriplegic dapat meningkatkan tahap fungsi motor dan pergerakan tangannya," kata Dr. Ali Rezai, pengarang bersama kajian dan pakar bedah saraf di Ohio State Wexner Medical Center, menurut siaran Battelle Institute. Pada tahun 2014, para saintis menanam Ian Burkhart lumpuh berusia 24 tahun dari Dublin, Ohio, di kawasan otak yang bertanggungjawab mengawal pergerakan. Sebagai contoh, jika Burkhart sekarang membayangkan pergerakan seperti "membuka tangan anda", otaknya kemudian menghasilkan corak aktiviti tertentu.

Para pakar mengembangkan perisian khas yang dapat digunakan untuk menyahkod corak ini dan dengan itu mengubah pemikiran subjek menjadi gerakan tangan. Hasilnya, tangan Burkhart dapat benar-benar melakukan pergerakan yang dimaksudkan. Sementara itu, lelaki itu bahkan dapat mengendalikan kad kredit dan bermain permainan video gitar dengan jari dan tangannya sendiri, kata institut itu.

Pesakit kedua menguji teknologi baru dari musim panas
"Dalam sepuluh tahun terakhir, kita telah belajar menguraikan isyarat otak pesakit yang lumpuh sepenuhnya. Sekarang pemikiran ini berubah menjadi pertama kalinya, ”kata ketua pasukan Battelle, Chad Bouton, menurut siaran pers. "Hasil kajian kami menunjukkan bahawa isyarat yang diambil dari otak dan diarahkan ke sekitar kecederaan saraf tunjang memungkinkan pergerakan fungsional dipulihkan dan bahkan pergerakan jari individu," sambung saintis itu.

Namun, aplikasi teknologi yang luas masih nampak sebagai visi masa depan, kerana Burkhart adalah yang pertama dari lima kemungkinan peserta dalam kajian klinikal. Rezai dan rakannya Dr. Jerry Mysiw telah mengenal pasti pesakit kedua yang harus dimasukkan dalam kajian pada musim panas. "Berpartisipasi dalam penyelidikan ini telah mengubah saya dalam arti bahwa saya sekarang memiliki harapan lebih banyak untuk masa depan," Burkhart dikutip dalam siaran tersebut. "Saya selalu memiliki sejumlah harapan, tetapi sekarang saya mengetahui secara langsung bahawa ada kemajuan dalam sains dan teknologi yang akan menjadikan hidup saya lebih baik," kata lelaki itu, yang telah lumpuh sejak kemalangan menyelam enam tahun lalu.

Penyelidik berharap dapat mengembangkan sistem tanpa wayar
Dalam sistem semasa, bahagian-bahagian individu masih saling terhubung melalui kabel, tetapi pakar bedah saraf Ali Rezai dari Ohio State University bergantung pada kemajuan awal. "Kami berharap bahawa teknologi ini akan berkembang menjadi sistem tanpa wayar yang menghubungkan isyarat otak dan pemikiran dengan dunia luar untuk meningkatkan fungsi dan kualiti hidup bagi orang kurang upaya," kata pakar itu. Oleh itu, tujuan yang paling penting adalah menjadikan teknologi ini mudah diakses sehingga dapat digunakan oleh pesakit di rumah.

Cip yang baru dikembangkan bukanlah teknologi pertama yang memberikan harapan paraplegik untuk kualiti hidup yang lebih baik. Menurut sebuah kumpulan penyelidikan yang diketuai oleh Susan Harkema dari University of Louisville (Kentucky / USA), agensi berita "dpa" telah berjaya membuat orang lumpuh dalam keadaan berdiri selama beberapa minit menggunakan rangsangan otot elektrik pada tahun 2011. Setahun kemudian, sebuah pasukan yang diketuai oleh Susan Mackinnon dari Universiti Washington di St. Louis, Missouri, melaporkan seorang lelaki yang dapat memperoleh sesuatu setelah operasi. Dalam kes ini, para doktor mempunyai saraf yang baru disambungkan dari orang yang terkena, di mana saraf, yang pada awalnya memberi perintah untuk lengan atas, kini dihantar ke jari.

Kira-kira 1.800 orang di Jerman terjejas setiap tahun
Apa yang disebut "paraplegia" timbul apabila saraf tunjang rosak pada ketinggian tertentu dan oleh itu tidak dapat lagi memancarkan impuls elektrik. Kawasan badan di bawah kawasan yang rosak kemudian tidak lagi dipengaruhi oleh otak, yang menyebabkan kelumpuhan anggota badan yang terkena. "Quadriplegia" mewakili bentuk yang paling berat, yang timbul dari pecahnya saraf tunjang pada tahap tulang belakang serviks. Akibatnya, kedua-dua kaki dan lengan terjejas, dan beberapa dari mereka yang terkena juga mesti diudarakan secara artifisial. Penyebab paraplegia yang paling biasa adalah kemalangan di lalu lintas jalan raya atau semasa bersukan, selain itu terdapat kes yang berkaitan dengan penyakit, mis. kerana barah atau jangkitan. Menurut Yayasan Paraplegik Jerman (DSQ), sekitar 1.800 orang di negara ini sahaja yang terkena dampak nasib ini setiap tahun. (Tidak)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: LUAR BIASA!!! LUMPUH 5 MENIT BISA NORMAL (Mac 2021).