Berita

Tekanan darah tinggi: Tekanan darah meningkat kerana pengambilan kentang yang kerap


Sekiranya orang makan banyak kentang seminggu, risiko hipertensi meningkat
Ramai orang di Jerman suka makan kentang. Mentol ini biasanya tumbuh di bawah tanah dan membiak secara vegetatif. Tetapi makan banyak kentang boleh membawa kesan negatif kepada kesihatan kita. Para penyelidik kini mendapati bahawa makan banyak kentang dapat membantu kita menghadapi risiko tekanan darah tinggi yang lebih tinggi.

Adakah kentang meningkatkan tekanan darah dan bahkan boleh menyebabkan tekanan darah tinggi? Para saintis dari Brigham dan Womens Hospital kini berusaha untuk mengetahui dalam kajian mereka apa kesan pengambilan kentang terhadap tekanan darah kita. Para pakar menerbitkan hasilnya di British Medical Journal (BMJ).

Risiko hipertensi meningkat sebelas peratus
Kentang telah menjadi sebahagian daripada diet banyak orang sejak sekian lama. Umbi itu murah dan sedap. Tetapi adakah kentang juga sihat, atau adakah ia membahayakan kesihatan kita? Para saintis kini berusaha menjawab soalan ini dan mendapati bahawa orang yang mengonsumsi kentang sekurang-kurangnya empat kali seminggu 11% lebih cenderung mengalami hipertensi. Sebagai tambahan, para penyelidik mendapati bahawa menggantikan hidangan kentang setiap hari (sama ada dimasak, goreng, atau kentang tumbuk) dengan hidangan sayur mengurangkan risiko hipertensi sekitar tujuh peratus.

Kajian meneliti data dari 187,000 subjek
Kentang adalah paradoks kerana, di satu pihak, mereka mengandungi kalsium tahap tinggi, yang sebagai mineral menyebabkan tekanan darah rendah, dan, di sisi lain, mereka mempunyai indeks glisemik tinggi, yang menyebabkan tekanan darah kita meningkat dengan cepat ketika dimakan, penulis kajian menjelaskan. Namun, setakat ini, tidak ada kajian yang dijalankan mengenai kesan penggunaan kentang jangka panjang terhadap kesihatan kita. Para penyelidik telah menganalisis data dari lebih dari dua puluh tahun untuk kajian mereka. Selama ini, lebih daripada 187,000 lelaki dan wanita diperiksa. Tidak ada peserta yang mengalami tekanan darah tinggi pada awal kajian, jelas penulis utama Dr. Lea Borgi dari Brigham and Womens Hospital di Boston. Subjek harus menggunakan soal selidik untuk menjelaskan seberapa kerap mereka menggunakan makanan tertentu setiap empat tahun. Kentang dikelaskan kepada tiga kategori yang berbeza: kentang goreng, kentang goreng, dan kentang biasa yang dimasak, dibakar atau dimurnikan, tambah Dr. Borgi menambah.

Kajian mendapati tidak ada peningkatan risiko hipertensi dari kerepek kentang
Makan kentang dalam kuantiti yang lebih besar, sama ada dimasak, dipanggang, dihaluskan atau digoreng, boleh dikaitkan dengan peningkatan risiko terkena hipertensi, kata para pakar. Ini berlaku untuk wanita dan lelaki. Menariknya, para doktor tidak dapat menjalin hubungan antara penggunaan kerepek kentang dan risiko hipertensi. Walau bagaimanapun, satu batasan kajian adalah bahawa semua peserta harus mencatat dan mencatat tekanan darah dan penggunaan kentang mereka sendiri. Sebagai contoh, subjek ujian dapat melupakan apa yang telah mereka makan atau tidak mendokumentasikan makanan mereka dengan tepat, para pakar menjelaskan. Pada prinsipnya, hasilnya adalah bukti yang jelas mengenai hubungan antara penggunaan kentang dan tekanan darah. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Tensi darah dan Penjelasannya (Disember 2020).