Berita

Ramai orang mengalami tekanan yang berterusan di tempat kerja


Hampir setiap pekerja di Jerman, iaitu sembilan daripada sepuluh, mengalami tekanan di tempat kerja. Ini adalah hasil kajian terbaru oleh pronova BK.

Sebab-sebabnya? Tugas yang mencabar di dunia yang semakin kompleks? Tidak juga dekat. Nombor 1 faktor tekanan adalah tekanan masa yang tetap dengan 38%, nombor 2 adalah suasana kerja yang buruk dan pingat gangsa untuk keadaan yang menyebabkan tekanan di tempat kerja menerima tekanan emosi.

Yang paling penting, lebih masa sukar bagi responden. Lagipun, satu daripada tiga daripada sepuluh mesti sentiasa ada pada masa lapang, iaitu semasa panggilan. Walau bagaimanapun, ini tidak dikira sebagai tugas siap sedia yang dibayar.

Hanya 40% daripada mereka yang ditanyakan mengambil cuti makan siang setiap hari, dan hampir 30% tidak meninggalkan pekerjaan sama sekali semasa waktu bekerja. Ini adalah kebiasaan bahawa rehat yang secara sedar digunakan untuk bersantai secara psikologi diperlukan dan juga meningkatkan prestasi kerja.

Doktor mengesyorkan rehat 5 minit setiap 45 minit, rehat 15 minit setiap tiga jam dan rehat makan tengah hari setengah hingga satu jam. Rehat ini hanya rehat jika tidak dicantumkan dengan kerja berlebihan.

Tetapi itulah yang dilakukan oleh kebanyakan responden dan dengan itu menambahkan tekanan: mereka bercakap mengenai perniagaan semasa waktu rehat. Atau mereka mengatur temu janji dan melakukan perkara peribadi. Mereka tidak berehat dan oleh itu tidak santai ketika kembali bekerja.

Tekanan yang disebabkan oleh keadaan yang tidak masuk akal membuat anda sakit. 2 daripada 3 responden mengalami ketegangan di leher, dan lebih daripada satu dari dua menderita sakit belakang, satu dari dua mengalami sakit di bahu, lengan dan tangan.

Kajian semasa mengesahkan apa yang telah dinyatakan oleh laporan tekanan Kerajaan Persekutuan pada tahun 2012. Sejak tahun 1990, tumpuan kerja, laju kerja dan tekanan masa semakin meningkat.

Hingga pertengahan 2000-an, beban meningkat dengan sangat tinggi, kemudian turun pada tahap yang sangat tinggi antara tahun 2005 dan 2011.

Pada awal tahun 2012, penyakit mental berada di tempat keempat dari semua penyakit dan faktor utama untuk ini adalah tekanan di tempat kerja: kemurungan, tetapi juga aduan kardiovaskular hingga serangan jantung, migrain dan tinnitus adalah antara akibat yang meluas dari tekanan masa yang berterusan, suasana kerja yang buruk dan tekanan emosi. Pada akhirnya sering berlaku kemerosotan.

Gabungan Kesatuan Sekerja Jerman menjelaskan: “Tinjauan tahun 2015 menunjukkan bahawa kehadiran di Jerman tersebar luas di antara pekerja bergantung: hampir separuh (47%) pekerja tanggungan di Jerman menyatakan bahawa mereka bekerja sekurang-kurangnya satu minggu walaupun sakit pada tahun lalu mempunyai. " Faktor tekanan untuk tahap tinggi, kerana "ini sangat meluas di kalangan pekerja dengan beban kerja mental yang tinggi: kepadatan kerja, keprihatinan terhadap pekerjaan dan suasana kerja yang buruk jelas menyumbang kepada fakta bahawa pekerja bekerja walaupun sakit."

Di sisi lain, tidak ada insentif positif: "Anggapan bahawa pengenalan pekerja yang tinggi dengan pekerjaan mereka juga menyebabkan tingkah laku ini tidak dapat dibuktikan."

Indeks “Good Work” DGB menunjukkan bahawa tiga faktor tekanan utama bagi pekerja berkaitan erat dengan tekanan tarikh akhir, suasana kerja yang buruk dan tekanan emosi (Dr. Utz Anhalt)

.

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Siklus Menstruasi (Disember 2020).