Berita

Chikungunya: Pilihan terapi baru terhadap virus yang semakin biasa


Kelas bahan baru sebagai ubat berpotensi untuk chikungunya dan jangkitan virus lain
Virus Chikungunya pada mulanya disebarkan terutama di kawasan tropika, tetapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini wabak serantau pertama juga terjadi di Eropah. Dalam mencari pilihan rawatan terhadap Chikungunya, pasukan penyelidik antarabangsa kini telah menemui, antara lain, kelas bahan baru dengan ubat antivirus yang berpotensi.

Para saintis menggunakan strategi baru untuk mencari pilihan rawatan terhadap Chiungunya dan menggunakannya untuk mengenal pasti kedua-dua bahan aktif yang diketahui dan kelas baru bahan yang menawarkan potensi untuk digunakan sebagai ubat antivirus, lapor Ludwig Maximillians University of Munich (LMU). , dari pihak mana ahli farmasi Franz Bracher terlibat dalam siasatan. Kelas bahan yang ditemui tidak hanya dapat digunakan untuk melawan Chikungunya, tetapi juga terhadap virus patogen lain, para penyelidik berharap. Para saintis telah menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "Nature Communications".

Penyebaran virus di Eropah
Menurut LMU, virus Chikungunya telah menyebar ke arah utara dalam beberapa tahun kebelakangan ini dan sudah sampai di selatan AS. Beberapa wabak serantau juga didokumentasikan di Eropah. Virus ini ditularkan oleh nyamuk harimau Asia dan akibatnya adalah gejala seperti selesema yang berlangsung selama berbulan-bulan dan dalam kes yang jarang berlaku bahkan boleh menyebabkan kematian. Dengan tidak ada vaksin atau ubat yang disetujui terhadap Chikungunya, pasukan penyelidik antarabangsa mencari pendekatan baru untuk merawat jangkitan virus. Untuk ini, para saintis menggunakan strategi inovatif dengan mana pilihan rawatan baru dapat dibuat lebih cepat daripada sebelumnya - dan bahan aktif yang sesuai dikenal pasti -, melaporkan LMU.

Virus memerlukan protein manusia untuk membiak
Para penyelidik memanfaatkan fakta bahawa patogen memerlukan protein tertentu agar pembiakan dapat dihasilkan oleh sel inang. Pada langkah pertama, Thomas F. Meyer dan rakan-rakan dari Max Planck Institute for Infection Biology menggunakan pemeriksaan genom untuk mengenal pasti protein yang sangat diperlukan oleh virus untuk pendaraban dalam sel inang manusia yang dijangkiti. Dalam proses yang kompleks dan automatik, para penyelidik "mematikan setiap gen dalam sel manusia, menjangkiti sel-sel yang telah diubah, dan kemudian menganalisis sejauh mana replikasi virus," kata LMU. Dengan cara ini, para saintis dapat mengenal pasti lebih dari 100 protein manusia yang penting untuk pendaraban virus.

Menghambat replikasi virus
Berdasarkan pengetahuan yang diperoleh, para penyelidik menganalisis dengan kerjasama ahli virologi dari Pasteur Institute (Paris) dan penyelidik dari Charité University Medicine Berlin dan Steinbeis Innovation Center di Berlin serta Institut Teknologi di Tartu (Estonia) dan kumpulan kerja Franz Bracher di Langkah seterusnya untuk LMU adalah zat yang mensasarkan protein penting manusia ini. Bahan-bahan yang dikenal pasti, yang juga dapat menghambat pendaraban virus, "termasuk kedua-dua obat yang sudah digunakan untuk terapi penyakit lain tetapi belum dipertimbangkan untuk mengobati jangkitan virus, dan juga ubat-ubatan molekul kecil baru, seperti apa yang disebut inhibitor protein kinase CLK1, yang disintesis di makmal kami, ”lapor Franz Bracher mengenai hasil kajian.

Ubat antivirus baru mungkin
Menariknya, kelas bahan yang ditemui tidak hanya dapat digunakan untuk melawan virus Chikungunya, tetapi juga dapat melawan virus patogen lain. Menurut penemuan awal para penyelidik, prinsip itu nampaknya dapat dipindahkan ke virus patogen lain, lapor LMU. Franz Bracher menekankan bahawa pendekatan inovatif tidak hanya mengenal pasti bahan aktif yang dicirikan dengan baik dari kawasan petunjuk lain untuk digunakan untuk melawan penyakit berjangkit tertentu dan kemudian dapat dibawa ke pasaran dengan cepat sebagai anti-infeksi. Ada juga peluang "untuk mengenal pasti kelas bahan yang sama sekali baru sebagai bahan aktif yang berpotensi, seperti dalam hal perencat kinase kami," sambung Bracher. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Lebih Mengerikan dari Virus Corona, Penyakit Baru dari Afrika dengan Gejala Radang dan Diare (Disember 2020).