Berita

Penyakit Crohn - pilihan rawatan baru untuk keradangan usus kronik


Terapi baru untuk penyakit Crohn dikembangkan
Penyakit Crohn, radang usus yang kronik, sering dijumpai lewat dan meningkatkan risiko terkena barah usus. Dua terapi baru kini menjanjikan kejayaan dalam rawatan. Itu adalah kesimpulan "Persatuan Jerman untuk Gastroenterologi, Penyakit Pencernaan dan Metabolik (DGV)" pada kempen "Penyakit usus radang kronik" pada 19 Mei.

Penyakit radang usus seperti penyakit Crohn sejauh ini dianggap hampir tidak dapat disembuhkan, walaupun TCM dalam penyakit Crohn memberi harapan kepada beberapa pesakit dan juga ubat baru dalam memerangi penyakit Crohn.

Terapi baru
Di satu pihak, bahan aktif Usteknuman dikatakan dapat membantu berkesan melawan penyakit Crohn, iaitu untuk mengakhiri semburan jangkitan dan memanjangkan fasa tanpa keradangan. Pertama sekali, penyakit Crohn ditunjukkan oleh cirit-birit biasa. Ini berlendir, tetapi kebanyakannya tanpa darah. Kedua, sakit perut berlaku di bahagian kanan bawah abdomen dalam episod.

Pendekatan baru kedua bergantung pada oligonukleotida antisense SMAD7, yang bertujuan untuk menahan jangkitan pada bahagian terakhir usus kecil.

Penyakit Crohn
Penyakit Crohn mempengaruhi semua lapisan dinding usus - tetapi tidak semua bahagian usus meradang pada tahap yang sama. Sebab yang tepat masih belum diketahui, tetapi mereka yang terjejas menunjukkan kekurangan antibiotik tubuh sendiri; oleh itu, banyak penyelidik mengesyaki tindak balas imun terganggu berdasarkan genetik yang mungkin diaktifkan oleh jangkitan.

Antibiotik tidak ada, dan oleh itu mukosa usus tidak dapat menangkal bakteria berbahaya. Bakteria ini kemudian mencetuskan keradangan.

Penyakit Crohn terutama menyerang bahagian terakhir usus besar, tetapi juga mempengaruhi setiap bahagian usus lain, dari mulut ke dubur. Keradangan berlaku di mana-mana - apabila sembuh, ia meninggalkan bekas luka yang dapat menyempitkan usus.

Sekiranya penyakit ini teruk, nutrien dari usus tidak diproses dengan mencukupi. Maka penurunan berat badan dan penurunan darah akan berlaku. Risiko menghidap barah usus besar semakin meningkat.

Rawatan sebelumnya
Mesalazine boleh digunakan sebagai supositoria atau busa rektum jika hanya rektum dan kolon bawah yang terkena. Sekiranya berlaku kambuh yang teruk, persediaan kortison membantu, dalam bentuk enema atau lagi sebagai busa. Ejen imunosupresif digunakan untuk kekambuhan yang sangat teruk. Ini menekan fungsi pertahanan dan dengan itu menghalang keradangan.

Azathioprine, 6-mercaptopurine dan infliximab membantu melawan penyakit Crohn. Strain hidup Eschericchia coli menstabilkan flora usus. Aziathiopirine juga membantu memanjangkan tempoh tanpa gejala setelah kambuh teruk. Ciprofloxacin membantu memastikan fistula dan abses pada penyakit Crohn sembuh. Loperamide atau colestyramine terbukti berjaya melawan cirit-birit.

Pembedahan usus
Pembedahan usus
Ubat ini sering tidak membantu, terutamanya jika berlaku pendarahan, usus menyempit, fistula merebak atau nanah terkumpul dalam jumlah yang banyak. Kemudian pembedahan diperlukan.

Para doktor kini membuang bahagian usus yang paling banyak terkena.
Dalam penyakit Crohn, doktor mengelakkan pembedahan selama mungkin kerana usus yang memendek membawa keluhan tambahan. Jahitan usus sering tidak sembuh, atau fistula dan abses baru berkembang.

Masalah usus biasa
Penyakit Crohn adalah penyakit serius dan kronik dan sangat membatasi kenikmatan hidup. Dianjurkan untuk memperhatikan gejala jika tidak ada penjelasan alternatif untuk keluhan usus. Sekiranya anda mempunyai masalah dengan usus anda, anda harus bertanya kepada diri sendiri:

1) Adakah saya mengalami kegatalan dalam beberapa hari kebelakangan ini? Sebagai contoh, adakah saya telah minum banyak kopi, mengambil banyak gula atau pengganti gula, misalnya dalam bentuk minuman tenaga, beruang bergetah, coklat? Adakah saya telah minum banyak alkohol dan / atau menghisap banyak rokok? Adakah saya telah memakan banyak lemak haiwan - daging perut semasa memanggang, angsa panggang atau buku daging babi?

2) Adakah saya tidak mendapat cukup serat di dalam usus saya, iaitu tidak memakan buah-buahan dan sayur-sayuran, tidak ada kekacang seperti kacang atau kacang buncis, atau tidak ada biji rami, biji labu dll?

3) Adakah cirit-birit bermula selepas makan? Mungkin ada intoleransi atau keracunan makanan?

4) Adakah saya baru pulang dari perjalanan? Mungkinkah ia adalah cirit-birit perjalanan? Ini berlangsung selama dua hingga lima hari, bakteria atau virus coli adalah penyebabnya.

Sekiranya saya dapat menjawab semua soalan ini dengan tidak, ini mungkin penyakit Crohn. Selambat-lambatnya apabila terdapat darah dalam cirit-birit, sakit perut dan demam yang teruk, mereka yang terjejas harus pergi ke doktor pada hari yang sama.

Apa yang boleh dilakukan oleh orang yang terjejas?
Sesiapa yang menderita kambuh akut harus berhati-hati secara fizikal dan tetap di tempat tidur, jadi bersikap seperti jangkitan selesema.

Semasa dorongan ringan, badan dapat lega dengan makanan cair tanpa serat - tetapi dorongan berat memerlukan infusi. Dalam penyakit Crohn, menahan diri dari merokok mengurangkan risiko kambuh baru.

Ubat-ubatan herba untuk cirit-birit dan kekejangan perut disyorkan semasa episod yang lebih ringan dan pada masa tanpa gejala: akar darah, pudina atau celandine. Psyllium India sesuai ketika mengubah cirit-birit dan sembelit. (Dr.Utz Anhalt)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Sakit Perut Jangan Dibiarkan, Awas Radang Usus - Ayo Hidup Sehat (Disember 2020).