Berita

Ubat hidup: Imunoterapi baru untuk barah darah


Pendekatan terapi baru menggunakan sel pertahanan terhadap barah darah
Kemoterapi atau terapi radiasi sering digunakan untuk merawat barah darah. Menurut pakar kesihatan, seseorang juga dapat menggunakan "ubat hidup" untuk leukemia. Doktor melaporkan pendekatan terapeutik baru yang menggunakan sel sistem imun untuk merawat barah darah.

Rawatan bergantung pada bentuk leukemia
Menurut perkhidmatan maklumat barah, sekitar 11.500 orang menghidap leukemia di Jerman setiap tahun. Di seluruh dunia dikatakan lebih dari 900,000. Selalunya barah darah hanya dijumpai melalui diagnosis rawak. Rawatan penyakit bergantung pada bentuk leukemia.

Selain transplantasi sel stem atau sumsum tulang, terapi kemoterapi dan radiasi memainkan peranan penting di sini. Walau bagaimanapun, penyelidikan berterusan mengenai pilihan terapi untuk pelbagai bentuk. Para saintis dari Kanada melaporkan bahawa rawatan baru untuk barah darah dapat dilakukan berkat alpukat. Para penyelidik telah mengasingkan lipid dari buah alpukat dan menguji kemungkinan penggunaannya dalam rawatan barah darah AML yang sangat agresif (leukemia myeloid akut) dan mencapai hasil yang menjanjikan. Mesej dari agensi berita dpa kini melaporkan mengenai imunoterapi baru yang dilihat sebagai harapan bagi pesakit yang barahnya tidak bertindak balas terhadap rawatan tradisional.

Terapi sel T kini sedang diuji di Amerika Syarikat
Dikatakan bahawa sistem imun pesakit disasarkan untuk melawan barah. Proses yang mahal dilaporkan telah berjaya. Namun, tidak semua pesakit dapat dibantu. Selain itu, mustahil untuk membuat ramalan dengan pasti bahawa imunoterapi benar-benar membantu.

Bentuk rawatan baru, yang disebut terapi sel T, kini sedang diuji pada pesakit di AS. Sel penolong T telah digunakan dalam praktik di Great Britain. Musim luruh yang lalu, doktor dari Great Ormond Street Hospital (GOSH) London melaporkan seorang gadis kecil yang disembuhkan untuk pertama kalinya dengan terapi sel khas yang tidak pernah digunakan sebelumnya.

Sel dikatakan dapat memusnahkan barah darah dalam beberapa hari
Seperti yang dinyatakan dalam laporan dpa, imunoterapi menggunakan sel T dari sistem kekebalannya sendiri untuk menargetkan sel-sel ganas pada pesakit dengan leukemia lanjut. "Telah diketahui selama beberapa tahun bahawa terapi dengan sel T sangat berkesan," jelas Dirk Busch, ahli imunologi di Universiti Teknikal Munich dan ketua kumpulan penyelidikan untuk pengembangan terapi sel.

Menurut doktor, ia adalah "ubat hidup". Sel T dikatakan dapat mengesan barah darah dan memusnahkannya sepenuhnya dalam beberapa hari. Namun, sel barah mengembangkan strategi pertahanan yang menyukarkan sel T untuk berjaya menyerang mereka. Menurut laporan agensi tersebut, salah satu strategi ini adalah menjadikan diri anda tidak kelihatan oleh sel-sel T. Di sinilah terapi sel T masuk: Sel-sel yang diambil dari darah pesakit diubah secara genetik di makmal sehingga mereka mengenali sel-sel barah darah dan menyerangnya secara langsung.

Bantuan untuk pesakit "yang tidak ada harapan"
"Kami melengkapkan sel-sel T dengan senjata yang ditujukan untuk ciri permukaan sel-sel barah," kata Patrick Schmidt, penyelidik barah di Pusat Nasional Penyakit Tumor di Heidelberg, yang juga mengusahakan terapi semacam itu. Untuk tujuan ini, sel-sel imun menerima molekul protein seperti antibodi yang mengikat sel-sel barah. Sel-sel kemudian didarabkan di makmal dan dikembalikan ke aliran darah pesakit. Di sana mereka dapat menargetkan barah darah. Terapi dikatakan dapat membantu kebanyakan pesakit dalam kajian.

Menurut Busch, ada yang dianggap sembuh. Dalam kajian yang baru diterbitkan dari Amerika Syarikat, sel barah di sumsum tulang tidak lagi dapat dikesan pada 27 dari 29 pesakit leukemia setelah menjalani rawatan dengan kemoterapi dan terapi sel. "Ini adalah hasil yang luar biasa," kata Busch, yang tidak terlibat dalam siasatan. "Terutama apabila anda menganggap bahawa ini adalah pesakit luar terapi yang tidak ada harapan lagi."

Kerosakan organ yang mengancam nyawa boleh membawa maut kepada pesakit
Walau bagaimanapun, campur tangan dalam sistem imun dikaitkan dengan risiko. Ini membolehkan sel-sel imun menargetkan tubuh mereka sendiri dan melepaskan sejumlah besar zat pembawa peradangan. Demam tinggi dan kerosakan organ yang boleh mengancam nyawa boleh membawa maut kepada pesakit yang lemah. Seperti yang dijelaskan oleh Busch, tindak balas imun biasanya berhenti sendiri atau dapat dirawat dengan baik. Di samping itu, pesakit harus menyuntik antibodi seumur hidup untuk melindungi diri daripada penyakit berjangkit. Ini kerana sel-sel T menghancurkan sel B yang berubah secara patologi dan sel B yang sihat, yang juga merupakan bahagian penting dari sistem imun. Secara amnya, terapi sel T masih di peringkat awal. "Ujian klinikal pertama telah disetujui di Jerman," kata Presiden Institut Paul Ehrlich, (PEI) Klaus Cichutek. Kemudahan ini bertanggungjawab untuk meluluskan percubaan ubat bioperubatan. Pakar kelulusannya Martina Schüßler-Lenz menganggap bahawa permohonan kelulusan pertama akan sampai ke Agensi Ubat Eropah pada awal tahun 2017. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Remaja hidap kanser darah (Disember 2020).